gkj.lagu-gereja.com

View : 144 kali
Download MP3 Music
Minggu, 15 Mei 2022
Minggu Paskah V (Putih)   
Kisah Para Rasul 11:1-18   
Mazmur 148   
Wahyu 21:1-6   
Yohanes 13:31-35   
Saling Mengasihi

Kisah Para Rasul 11:1-18  
Bahasa Jawa:

11:1 Para rasul lan para sedulur sing padha precaya marang Gusti Yésus ing tanah Yudéa padha krungu yén wong dudu Yahudi (sing nganut agama kapir) uga wis padha nampani pangandikané Gusti Allah.
11:2 Bareng rawuh ing kutha Yérusalém, Rasul Pétrus digugat déning wong-wong precaya sing padha duwé penemu, yén wong dudu Yahudi sing mlebu dadi wargané pasamuwané Gusti Yésus kudu ditetaki, wong-wong mau muni mengkéné:
11:3 ”Kénging menapa panjenengan kokmondhok ing griyanipun tiyang kapir ingkang mboten tetak, malah dhahar sesarengan kaliyan tiyang-tiyang wau?”
11:4 Mulané Rasul Pétrus nuli ménéhi lapuran jangkep prekara-prekara sing wis kelakon kabéh, wiwit saka wiwitan mengkéné:
11:5 ”Nalika kula saweg ndedonga wonten ing kitha Yopé, kula pikantuk wahyu, ketingalipun kados wonten mori wiyar ingkang pojokipun sekawan katangsulan. Mori wau kaandhapaken saking langit, mandheg ing ngajeng kula.
11:6 Sareng kula tamataken kula sumerep ing nglebet mori wau wonten kéwan-kéwan suku sekawan, kéwan-kéwan galak lan kéwan-kéwan rumangkang saha peksi-peksi wana.
11:7 Kula lajeng mireng swanten ingkang wicanten dhateng kula, mekaten: "Pétrus ngadega, sembeléhen lan panganen!"
11:8 Nanging kula mangsuli: "Mboten, Gusti! Kula déréng naté nedha tetedhan ingkang karam utawi najis."
11:9 Swanten saking langit wau wicanten malih: "Kowé aja nganggep karam sabarang sing wis dikalalaké déning Gusti Allah."
11:10 Prekawis menika kelampahan ngantos kaping tiga. Sasampunipun menika lawon saisinipun lajeng kaangkat malih dhateng langit.
11:11 Kaleresan nalika semanten wonten tiyang tiga dhateng ing griya ingkang kula sipengi. Tiyang-tiyang menika dipun utus saking kitha Kaisaréa, manggihi kula.
11:12 Sang Roh Suci ngandika dhateng kula, supados kula mboten mangu-mangu tumut kaliyan tiyang-tiyang wau dhateng kitha Kaisaréa. Wonten sedhérék enem saking kitha Yopé ingkang tumut kula dhateng kitha Kaisaréa; nunten mlebet ing griyanipun Kaptén Kornélius.
11:13 Sadhateng kula ing ngriku, Kaptén Kornélius ugi lajeng nyariyosaken dhateng kula sedaya, bilih piyambakipun dipun ketingali déning malaékat wonten ing griyanipun, dhawuh dhateng Kaptén Kornélius mekaten: "Kongkona wong menyang kutha Yopé, nemoni wong sing jenengé Simon Pétrus.
11:14 Pétrus kuwi bakal nyritakaké marang kowé patrapé enggonmu sabrayat bakal dislametaké!"
11:15 Sareng kula wiwit wicanten, dumadakan Sang Roh Suci nedhaki tiyang-tiyang menika, sami kaliyan ingkang kita alami nalika wiwitan.
11:16 Kula lajeng kéngetan menapa ingkang sampun naté dipun ngandikakaken déning Gusti Yésus mekaten: "Yohanes mbaptis nganggo banyu, nanging kowé bakal dibaptis nganggo Roh Suci."
11:17 Srana mekaten cetha, bilih Gusti Allah piyambak sampun maringaken dhateng tiyang-tiyang sanés Yahudi, peparing ingkang sami kaliyan ingkang kita tampi, nalika kita pitados dhateng Gusti Yésus Kristus. Awit sinten ta kula menika, kokwani ngalang-alangi Gusti Allah?”
11:18 Bareng krungu critané Rasul Pétrus sing mengkono mau, wong-wong ora padha nyalahaké Rasul Pétrus menéh, malah banjur padha memuji marang Gusti Allah, karo muni: ”Yén mengkono Gusti Allah uga wis maringi wewengan marang wong-wong liya bangsa, sing padha nganut agama kapir, supaya padha mratobat, temahan padha urip.”
11:19 Wong-wong precaya padha buyar, merga saka panguya-uya, sawisé Stéfanus dipaténi. Enggoné buyar mau nganti ana sing tekan tanah Fénisia, tekan pulo Siprus, lan tekan kutha Antiokia. Wong-wong precaya sing padha buyar kuwi ana ing panggonan anyar mau padha ngabaraké Injil mung marang wong-wong Yahudi.
11:20 Nanging ana sawetara wong precaya anyaran, sing satekané ing pulo Siprus lan kutha Kiréné, banjur lunga menyang kutha Antiokia. Ana ing kono wong-wong precaya mau nuli ngabaraké Injil marang wong-wong bangsa liya, sing nganut agama kapir, yakuwi Injil bab Gusti Yésus.
11:21 Pangwasané Gusti Yésus nunggil karo wong-wong precaya mau, lan akéh wong sing sawisé nampa pawarta nuli padha precaya lan mratobat marang Gusti Yésus.
11:22 Pasamuwan ing kutha Yérusalém, bareng krungu kabar bab pasamuwan ing kutha Antiokia mau, nuli ngutus Barnabas mrana.
11:23 Satekané ing kono, Barnabas weruh wong-wong precaya ing kono padha kaberkahan déning Gusti Allah. Barnabas bungah banget lan ngatag para sedulur-sedulur sing precaya mau, supaya klawan mantep padha tetepa setya lan tulusa precayané marang Gusti Yésus.
11:24 Barnabas kuwi wong becik sing kapenuhan ing Roh Suci lan precaya. Akéh wong sing merga piwulangé nuli padha precaya marang Gusti Yésus.
11:25 Sawisé kuwi Barnabas nuli lunga menyang kutha Tarsus, nggoléki Saulus.
11:26 Bareng wis ketemu, Saulus nuli diajak menyang kutha Antiokia. Barnabas lan Saulus ana ing pasamuwan kono mulang wong akéh nganti setaun lawasé. Ya ana ing Antiokia kono para muridé Gusti Yésus wiwit disebut wong Kristen.
11:27 Nalika semana ana nabi sawetara saka kutha Yérusalém teka ing kutha Antiokia.
11:28 Ing antarané nabi-nabi mau ana sing jenengé Agabus. Agabus mau merga kawangsit déning Sang Roh Suci meca, yén ing salumahing bumi bakal ana pailan gedhé. (Pailan gedhé mau kelakoné nalika Kaisar Klaudius ngasta pepréntahan.)
11:29 Para murid mau nuli sarujuk ngirim sumbangan marang para sedulur nunggal precaya sing padha ana ing tanah Yudéa, saben wong miturut kekuwatané lan lilané atiné dhéwé-dhéwé.
11:30 Sawisé nindakaké mengkono, dhuwit-dhuwit sumbangan mau dikirimaké marang para pinituwané pasamuwan ing kutha Yérusalém, lantaran Barnabas lan Saul.  

Kisah Para Rasul 11:1-18 
Bahasa Indonesia:
Petrus mempertanggungjawabkan baptisan Kornelius di Yerusalem
11:1 Rasul-rasul dan saudara-saudara di Yudea mendengar, bahwa bangsa-bangsa lain juga menerima firman Allah. 11:2 Ketika Petrus tiba di Yerusalem, orang-orang dari golongan yang bersunat berselisih pendapat dengan dia. 11:3 Kata mereka: "Engkau telah masuk ke rumah orang-orang yang tidak bersunat dan makan bersama-sama dengan mereka." 11:4 Tetapi Petrus menjelaskan segala sesuatu berturut-turut, katanya: 11:5 "Aku sedang berdoa di kota Yope, tiba-tiba rohku diliputi kuasa ilahi dan aku melihat suatu penglihatan: suatu benda berbentuk kain lebar yang bergantung pada keempat sudutnya diturunkan dari langit sampai di depanku. 11:6 Aku menatapnya dan di dalamnya aku lihat segala jenis binatang berkaki empat dan binatang liar dan binatang menjalar dan burung-burung. 11:7 Lalu aku mendengar suara berkata kepadaku: Bangunlah, hai Petrus, sembelihlah dan makanlah! 11:8 Tetapi aku berkata: Tidak, Tuhan, tidak, sebab belum pernah sesuatu yang haram dan yang tidak tahir masuk ke dalam mulutku. 11:9 Akan tetapi untuk kedua kalinya suara dari sorga berkata kepadaku: Apa yang dinyatakan halal oleh Allah, tidak boleh engkau nyatakan haram! 11:10 Hal itu terjadi sampai tiga kali, lalu semuanya ditarik kembali ke langit. 11:11 Dan seketika itu juga tiga orang berdiri di depan rumah, di mana kami menumpang; mereka diutus kepadaku dari Kaisarea. 11:12 Lalu kata Roh kepadaku: Pergi bersama mereka dengan tidak bimbang! Dan keenam saudara ini menyertai aku. Kami masuk ke dalam rumah orang itu, 11:13 dan ia menceriterakan kepada kami, bagaimana ia melihat seorang malaikat berdiri di dalam rumahnya dan berkata kepadanya: Suruhlah orang ke Yope untuk menjemput Simon yang disebut Petrus. 11:14 Ia akan menyampaikan suatu berita kepada kamu, yang akan mendatangkan keselamatan bagimu dan bagi seluruh isi rumahmu. 11:15 Dan ketika aku mulai berbicara, turunlah Roh Kudus ke atas mereka, sama seperti dahulu ke atas kita. 11:16 Maka teringatlah aku akan perkataan Tuhan: Yohanes membaptis dengan air, tetapi kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus. 11:17 Jadi jika Allah memberikan karunia-Nya kepada mereka sama seperti kepada kita pada waktu kita mulai percaya kepada Yesus Kristus, bagaimanakah mungkin aku mencegah Dia?" 11:18 Ketika mereka mendengar hal itu, mereka menjadi tenang, lalu memuliakan Allah, katanya: "Jadi kepada bangsa-bangsa lain juga Allah mengaruniakan pertobatan yang memimpin kepada hidup." Barnabas dan Saulus ke Antiokhia 11:19 Sementara itu banyak saudara-saudara telah tersebar karena penganiayaan yang timbul sesudah Stefanus dihukum mati. Mereka tersebar sampai ke Fenisia, Siprus dan Antiokhia; namun mereka memberitakan Injil kepada orang Yahudi saja. 11:20 Akan tetapi di antara mereka ada beberapa orang Siprus dan orang Kirene yang tiba di Antiokhia dan berkata-kata juga kepada orang-orang Yunani dan memberitakan Injil, bahwa Yesus adalah Tuhan. 11:21 Dan tangan Tuhan menyertai mereka dan sejumlah besar orang menjadi percaya dan berbalik kepada Tuhan. 11:22 Maka sampailah kabar tentang mereka itu kepada jemaat di Yerusalem, lalu jemaat itu mengutus Barnabas ke Antiokhia. 11:23 Setelah Barnabas datang dan melihat kasih karunia Allah, bersukacitalah ia. Ia menasihati mereka, supaya mereka semua tetap setia kepada Tuhan, 11:24 karena Barnabas adalah orang baik, penuh dengan Roh Kudus dan iman. Sejumlah orang dibawa kepada Tuhan. 11:25 Lalu pergilah Barnabas ke Tarsus untuk mencari Saulus; dan setelah bertemu dengan dia, ia membawanya ke Antiokhia. 11:26 Mereka tinggal bersama-sama dengan jemaat itu satu tahun lamanya, sambil mengajar banyak orang. Di Antiokhialah murid-murid itu untuk pertama kalinya disebut Kristen. 11:27 Pada waktu itu datanglah beberapa nabi dari Yerusalem ke Antiokhia. 11:28 Seorang dari mereka yang bernama Agabus bangkit dan oleh kuasa Roh ia mengatakan, bahwa seluruh dunia akan ditimpa bahaya kelaparan yang besar. Hal itu terjadi juga pada zaman Klaudius. 11:29 Lalu murid-murid memutuskan untuk mengumpulkan suatu sumbangan, sesuai dengan kemampuan mereka masing-masing dan mengirimkannya kepada saudara-saudara yang diam di Yudea. 11:30 Hal itu mereka lakukan juga dan mereka mengirimkannya kepada penatua-penatua dengan perantaraan Barnabas dan Saulus. 


Penjelasan:
Pembelaan Petrus (Kis 11:1-18)
Pemberitaan Injil kepada Kornelius yang adalah bukan orang Yahudi patut kita renungkan dengan sukacita dan rasa syukur yang sangat besar, sebab peristiwa itu menyangkut terang yang dibawa kepada kita yang berdiam di dalam kegelapan. Karena peristiwa itu sangat mengejutkan bagi orang Yahudi, baik yang percaya maupun yang tidak percaya, pantaslah untuk mengetahui bagaimana peristiwa itu bisa diterima orang Yahudi dan apa komentar mereka tentang hal itu. Di sini kita melihat,

I. Kabar itu segera tersiar sampai kepada jemaat di Yerusalem dan daerah sekitarnya. Kaisarea tidak begitu jauh dari Yerusalem, sehingga mungkin mereka langsung mendengar berita itu. Orang menyiarkan kabar itu, sebagian dengan maksud baik, sedangkan yang lain dengan maksud jahat. Dengan begitu, sebelum Petrus sendiri kembali ke Yerusalem, rasul-rasul dan saudara-saudara yang ada di sana serta yang di Yudea mendengar, bahwa bangsa-bangsa lain (yang bukan Yahudi) juga menerima firman Allah. Firman Allah di sini maksudnya ialah Injil Kristus, yang bukan hanya salah satu dari firman yang diucapkan Allah, melainkan firman Allah itu sendiri. Karena Injil Kristus adalah rangkuman dan pusat seluruh pewahyuan ilahi. Mereka menerima Kristus, karena nama-Nya ialah: “Firman Allah” (Why. 19:13). Tidak hanya orang Yahudi yang tersebar ke daerah-daerah orang bukan-Yahudi, dan orang-orang bukan-Yahudi yang telah menganut agama Yahudi, tetapi juga orang-orang bukan-Yahudi itu sendiri dibawa ke dalam persekutuan jemaat, sebab mereka telah menerima firman Allah. Padahal, sampai saat itu, bercakap-cakap dengan orang bukan-Yahudi masih dianggap sebagai pelanggaran hukum.

Ini artinya,
1. Firman Allah telah diberitakan kepada orang-orang bukan Yahudi, yang merupakan suatu kehormatan bagi mereka melebihi yang diperkirakan oleh orang-orang Yahudi. Namun saya heran mengapa ini harus menjadi hal yang aneh bagi orang-orang yang mendapatkan sendiri amanat untuk memberitakan Injil kepada segala makhluk. Walau begitu, memang sering orang berprasangka gara-gara sombong dan menganggap diri sendiri paling benar, sehingga menentang berbagai pengungkapan yang sangat jelas akan kebenaran ilahi.

2. Firman Allah diterima dan diakui oleh orang-orang bukan-Yahudi dan menimbulkan pengaruh bagi mereka, yang lebih besar daripada yang diperkirakan oleh orang-orang Yahudi. Agaknya selama ini orang-orang Yahudi itu berpendapat bahwa tidak ada gunanya Injil diberitakan kepada orang-orang bukan-Yahudi. Ini karena begitu banyak bukti-bukti Injil yang digenapi dari Perjanjian Lama, sedangkan orang-orang bukan-Yahudi itu tidak menerima Perjanjian Lama. Orang Yahudi menganggap orang bukan-Yahudi tidak peduli pada agama, dan kemungkinan besar mereka juga tidak akan bisa dipengaruhi oleh agama. Oleh karena itu, mereka terkejut ketika mendengar bahwa orang bukan-Yahudi telah menerima firman Allah. Perhatikan, kita terlalu mudah berputus asa sebelum mencoba berbuat baik kepada orang-orang yang ternyata mudah diajar ketika kita melakukannya.

II. Bahwa orang-orang Yahudi yang percaya menentang hal itu (ay. Kis 11:2-3). Ketika Petrus tiba di Yerusalem, orang-orang dari golongan yang bersunat, yaitu orang-orang Yahudi yang telah dipertobatkan dan masih memelihara pentingnya sunat, berselisih pendapat dengan dia. Mereka mengecam perbuatan Petrus yang telah masuk ke rumah orang-orang yang tidak bersunat dan makan bersama-sama dengan mereka sebagai suatu kejahatan. Mereka beranggapan bahwa dengan berbuat demikian berarti Petrus telah menodai, jika bukan mengkhianati, kehormatan akan jabatan kerasulannya, sehingga harus dibawa ke hadapan jemaat. Begitu jauh mereka dari memandang Petrus sebagai orang yang tidak dapat berbuat salah, atau sebagai pemimpin tertinggi dari jemaat, di mana semua harus memberikan pertanggungjawaban kepada dia sementara ia tidak perlu bertanggungjawab kepada siapa pun.

Perhatikanlah,
            1. Betapa celaka dan rusaknya gereja jika ia hanya menguasai gereja itu sendiri dan mengucilkan orang lain yang tidak sama dengan mereka dalam segala hal dari gereja dan manfaat sarana anugerah Allah. Ada jiwa-jiwa yang dangkal yang mengejar kekayaan gereja, seperti halnya ada orang-orang yang ingin mengumpulkan kekayaan dunia, dan ingin tinggal sendiri di dalam negeri. Orang-orang ini berpikir seperti Yunus, yang dalam rasa iri, merasa marah karena orang Niniwe menerima firman Allah, dan masih juga membenarkan diri dengan tindakan tersebut.

            2. Para pelayan Kristus tidak boleh menganggap aneh jika mereka dihakimi dan didebat, bukan hanya oleh musuh yang terang-terangan menyatakan diri, melainkan juga oleh orang-orang yang menyatakan diri sebagai teman mereka. Mereka dihakimi dan didebat bukan hanya karena kebodohan dan kejahatan mereka, tetapi karena perbuatan baik yang mereka lakukan dengan sempurna dan tepat pada waktunya. Walau begitu, jika kita telah membuktikan bahwa pekerjaan kita benar, maka kita dapat bersukacita seperti Petrus, tak peduli apa pun yang dikatakan oleh saudara-saudara kita. Barang siapa melayani Kristus dengan menyala-nyala dan berani harus siap diri bahwa ia akan dihakimi oleh mereka yang, dengan pura-pura beralasan waspada, bersikap dingin dan tidak peduli. Orang yang penuh simpati, murah hati, dan suka memberi sedekah, harus sudah menduga bahwa ia akan dihakimi oleh mereka yang congkak dan ketat dalam hal peraturan, yang berkata, Menjauhlah, nanti engkau menjadi kudus olehku (KJV: sebab aku lebih kudus daripadamu - pen.)

III. Petrus memberikan penjelasan yang lengkap dan memadai tentang persoalan itu. Ia tidak menambah-nambah lagi pernyataan untuk membela diri atau meminta maaf untuk memuaskan hati mereka (ay. Kis 11:4), sebaliknya, Petrus menjelaskan segala sesuatu berturut-turut (KJV: dari awal - pen.) dan membiarkan mereka sendiri yang menilai apakah ia telah berbuat keliru. Sebab, semua itu jelas tampak sebagai pekerjaan Allah sendiri, bukan pekerjaannya.

            1. Petrus beranggapan bahwa sudah semestinya jika mereka memahami persoalan sebenarnya, maka mereka tidak akan menentang dia, dan justru memuji dia. Itu adalah suatu alasan yang bagus mengapa kita harus bersikap tenang dan menahan diri ketika sedang dihakimi. Sebab, jika kita mengerti benar apa yang begitu giat kita kerjakan, maka kita juga sudah bisa melihat akibat apa yang akan muncul. Ketika kita melihat orang lain melakukan sesuatu yang tampak mencurigakan, maka alih-alih menentang mereka, sebaiknya kita bertanya kepada mereka apa alasannya mereka berbuat demikian. Apabila kita tidak sempat bertanya, maka kita harus menduga-duga alasan yang terbaik mengenai hal itu, dan tidak menghakimi sebelum waktunya.

            2. Petrus sangat bersedia mendengarkan pendapat mereka, dan berusaha menjawab mereka. Dia tidak berkeras bahwa dialah yang menjadi pemimpin di antara para rasul. Pikirannya jauh dari anggapan bahwa ia memiliki kekuasaan semacam itu, seperti yang dikatakan oleh mereka yang mengaku-ngaku sebagai penerusnya. Ia juga tidak beranggapan bahwa sudah cukup hanya dengan mengatakan kepada mereka bahwa ia sudah puas dengan dasar yang dipakainya, sehingga mereka tidak perlu mempersoalkan hal itu. Namun, ia siap memberi pertanggungan jawab tentang pengharapan yang ada padanya mengenai orang-orang bukan-Yahudi itu, dan mengapa ia telah berbalik dari pendiriannya yang sebelumnya sebagai orang bersunat, yang tadinya sama dengan pendirian mereka. Kita memiliki kewajiban baik terhadap diri sendiri maupun terhadap saudara-saudara kita untuk menjelaskan tindakan kita di dalam terang yang benar, yang pada mulanya kelihatan jahat dan menyinggung hati orang lain, supaya kita bisa menyingkirkan batu sandungan dari jalan saudara-saudara kita itu. Mari sekarang kita melihat apa yang disampaikan Petrus untuk membela diri.

IV. Penjelasan yang diberikan Petrus mengenai persoalan ini memuaskan mereka, dan semuanya berakhir dengan baik. Demikianlah, ketika kedua suku dan suku yang setengah itu (suku Ruben, Gad, dan Manasye -pen.) memberikan penjelasan kepada imam Pinehas dan para pemimpin umat Israel mengenai tujuan dan arti sesungguhnya mengapa mereka membangun sebuah mezbah di tepi sungai Yordan, pertentangan pun berhenti, dan Pinehas serta para pemimpin umat Israel menganggap hal itu baik (Yos. 22:30). Ada orang yang, jika sudah menuduh seseorang, akan berpegang pada tuduhan itu, meskipun kemudian nyata bahwa tuduhan itu keliru dan tidak berdasar. Namun tidak demikian halnya yang terjadi di sini. Karena saudara-saudara ini, meskipun mereka dari golongan bersunat, dan sangkaan mereka keliru,

ketika mendengar hal ini,
            1. Mereka membatalkan tuduhan mereka. Mereka diam saja, dan tidak berkata apa-apa lagi untuk mendebat apa yang telah dilakukan Petrus. Mereka mengatupkan tangan pada mulut mereka, karena sekarang mereka mengerti bahwa Allahlah yang melakukan hal itu. Sekarang, orang-orang yang memegahkan diri dalam kebanggaan mereka sebagai orang Yahudi itu mulai melihat bahwa Allah menodai kebanggaan mereka, dengan membiarkan orang bukan-Yahudi mendapat bagian, dan mendapatkan bagian yang sama besar dengan mereka. Dan sekarang nubuatan itu telah digenapi, Engkau tidak akan lagi meninggikan dirimu di gunung-Ku yang kudus (Zef. 3:11).

            2. Mereka mengubah kecaman mereka menjadi puji-pujian. Mereka tidak hanya menahan diri supaya tidak berselisih dengan Petrus, tetapi juga membuka mulut mereka untuk memuliakan Allah atas apa yang telah diperbuat-Nya dengan dan melalui pelayanan Petrus. Mereka bersyukur karena kekeliruan mereka telah dibetulkan. Mereka juga bersyukur karena Allah telah menunjukkan rahmat yang besar bagi orang-orang bukan-Yahudi yang malang itu lebih daripada yang mau mereka tunjukkan kepada bangsa-bangsa tersebut. Mereka berkata, “Jadi kepada bangsa-bangsa lain juga Allah mengaruniakan pertobatan yang memimpin kepada hidup.” Allah tidak hanya telah mengaruniakan sarana pertobatan kepada orang bukan Yahudi, dengan membukakan pintu bagi para pelayan-Nya untuk masuk ke tengah-tengah mereka, tetapi Ia juga mengaruniakan pertobatan, dengan memberikan Roh Kudus kepada mereka. Ke mana pun Roh Kudus pergi, Dia menjadi Penghibur, yang mula-mula menginsafkan dan menyingkapkan dosa serta akibatnya, dan setelah itu Ia menunjukkan Kristus dan sukacita yang ada di dalam Dia.

Bahwa:
                (1) Pertobatan, jika dilakukan sungguh-sungguh, mendatangkan kehidupan. Ia membawa kepada kehidupan rohani. Barangsiapa sungguh-sungguh bertobat dari dosa mereka membuktikan pertobatan itu dengan menjalani hidup yang baru, yang kudus, sorgawi dan ilahi. Mereka yang oleh karena pertobatannya mati terhadap dosa, hidup bagi Allah sejak saat itu. Pada saat itu, dan tidak akan terjadi sebelum saat itu, kita mulai benar-benar hidup, dan itu akan terus berlangsung sampai kehidupan kekal. Semua petobat yang sejati akan hidup, yakni, mereka akan dipulihkan untuk kembali mendapatkan anugerah Allah, yang adalah hidup, dan lebih baik daripada hidup. Mereka akan dihibur dengan jaminan bahwa dosa mereka telah diampuni, dan akan mendapatkan tanda jaminan bahwa mereka pasti akan memperoleh kehidupan kekal, dan pada akhirnya akan menikmatinya.

                (2) Pertobatan adalah pemberian Allah. Tidak saja Dia memberikan anugerah-Nya secara cuma-cuma sehingga Dia menerima pertobatan kita, tetapi anugerah-Nya yang perkasa jugalah yang mengerjakan di dalam kita untuk bertobat, yang menjauhkan dari kita hati yang keras dan memberikan kita hati yang taat. Korban sembelihan kepada Allah ialah jiwa yang hancur. Dia sendirilah yang menyediakan anak domba ini.

                (3) Di mana pun Allah bermaksud memberikan kehidupan, di situ Ia mempertobatkan. Sebab, hal ini merupakan persiapan yang diperlukan supaya kita bisa menikmati pengampunan yang dimeteraikan dan kedamaian sejati di dunia ini, serta melihat dan menikmati Allah di dunia yang lain.

                (4) Merupakan penghiburan besar bagi kita bahwa Allah telah meninggikan Anak-Nya Yesus, tidak hanya supaya Israel dapat bertobat dan menerima pengampunan dosa ( Kis 5:31), tetapi juga bagi orang-orang bukan-Yahudi.












Pelatihan Online EasyWorship 2009 mulai 06 April 2015
- Soal Latihan 1 EasyWorship 2009 - Pembuatan Slide Tata Ibadah
- Register | Login

Kalender Liturgi GKJ Desember 2022





Selanjutnya:

Renungan GKJ Minggu, 5 Juni 2022 - Kisah Para Rasul 2:1-21 - Petakosta (Merah)


Sebelum:

Renungan GKJ Minggu, 8 Mei 2022 - Kuasa-Nya Memberi Kehidupan - Kisah Para Rasul 9:36-43 - Minggu Paskah IV (Putih)



MENU UTAMA:
Kidung Pasamuan Jawi (KPJ)(1)
Alkitab JAWA Prajanjian Lawas(1)
Contoh Tata Ibadah GKJ(25)
Kalender GKJ 2017(7)
Kalender GKJ 2018(12)
Kalender GKJ 2019(12)
Kalender Liturgi GKJ 2023(12)
Khotbah GKJ 2016(1)
Kidung Pasamuan Jawi (KPJ)(317)
Kidung Pasamuwan Kristen (KPK)(8)
Kidung Pasamuwan Kristen Anyar (KPKA)(345)
Kidung Pasamuwan Kristen Lawas (KPKL)(171)
Klasis Gereja Kristen Jawa (GKJ)(32)
NA(1)
Pembacaan Alkitab 2016(1)
Renungan GKJ 2022(29)
Tentang GKJ(3)
xxx(4)

Arsip Renungan GKJ 2022..


Register   Login  



Kalender Liturgi GKJ Desember 2022


Kostenlose Backlinks bei http://backl.pommernanzeiger.de Seitenpartner www.condor-bbs.com Rankingcloud.de - Hosting in der Cloud Suchmaschinenoptimierung Kostenloser Auto-Backlink von www.cheers2.de